backpacking ke siem reap

Backpacking ke Siem Reap: Cara Murah ke Angkor Wat

KE MANA SELAIN ANGKOR

Di Angkor, saya berkunjung ke tiga candi, yaitu Angkor Wat, Bayon, dan Ta Prohm. Karena ikut yang tur sunrise saya dijemput di hostel itu jam setengah 5. Sedangkan, sunrise di Angkor Wat itu jam 5.45. Saya pun sampai di hostel lagi jam 12 siang. Setelah itu saya menunggu sore untuk naik sepeda keliling kota.

backpacking ke siem reap

Keindahan sunrise di Angkor Wat membuat takjub.

Backpacking ke siem reap

Angkor Wat saat sunrise. Rame banget!

Backpacking ke siem reap

Bayon Temple setelah Angkor Wat.

Backpacking ke siem reap

Pintu timur Bayon Area.

Backpacking ke siem reap

Ta Prohm temple yang terkenal karena film Indiana Jones.

Saya nyewa sepedanya seharga 3 USD di hostel. Sebenernya, kalian bisa dapet seharga 2 USD kalo nyari di luar karena beberapa saya lihat ada yang harganya 2 USD, itu deket Angkor Night Market. Tujuan pertama saya adalah Pagoda terjauh dari pusat kota, yaitu Wat Preah.

Backpacking ke siem reap

Wat Preah, lebih berfungsi sebagai tempat ibadah.

Pagoda ini kayaknya bukan tujuan utama turis, karena sepi banget. Di sini lebih banyak orang yang beribadah daripada turis berkeliaran. Padahal, gedungnya lumayan unik. Ya, walaupun hampir semua tempat wisata di Kamboja atapnya bentuknya begitu, tapi saya justru sangat senang dengan arsitekturnya.

Backpacking ke siem reap

Penampakan Wat Po terlihat dari jauh karena gak bisa masuk.

Selanjutnya, saya ke Wat Po. Sebenernya, di jalan antara Wat Preah dan Wat Po, ada Wat Preah An Kau Saa. Tapi, karena waktu itu macet banget, jadi saya terus aja. Ternyata, di Siem Reap waktu itu ada water festival yang diadain satu tahun sekali, jadi sekitar sungai rame banget. Ternyata juga acara ini gak cuman di Siem Reap, tapi waktu saya ke PhnomPenh juga ada acara serupa selama 3 hari. Wat Po sih gak terlalu spesial ya karena memang gak bisa masuk juga.

Backpacking ke siem reap

Jalanan Siem Reap macet karena ada Angkor Water Festival.

Setelah itu saya ke Angkor National Museum. Untuk masuk ke Angkor National Museum itu bayar 10.25 USD. Awalnya saya agak menyesal beli tiket museum dengan harga segitu. Tapi akhirnya ternyata emang worth it, karena semua sejarah ditata dengan rapih dan banyak juga yang sudah menggunakan teknologi untuk menikmatinya. Sejarah dari Hindu, Buddha, hingga sejarah dari Kamboja beserta Angkor-nya semua ada di sini. Recommended buat kalian penikmat sejarah ataupun seni.

Backpacking ke siem reap

Foto dari luar karena di dalam gak boleh foto.

Saya menghabiskan waktu di Angkor National Museum 2 jam. Itu juga karena udah mau tutup jadi saya terpaksa agak cepet-cepet. Tutupnya itu jam 6 dan saya keluar dari situ jam 6 tepat. Setelah dari situ saya langsung ke Lucky Mall, supermarket terbesar di Siem Reap, untuk beli beberapa makanan untuk di jalan menuju PhnomPenh.

Backpacking ke siem reap

Beli oleh-oleh di Angkor Night Market.

Setelah itu saya langsung kembali ke hostel ngembaliin sepeda dan pergi ke Angkor Night Market. Kalo mau pergi ke sana sih emang lebih enak jalan kaki, karena deket juga. Angkor Night Market untuk beli oleh-oleh lumayan murah kok. Kalo misal kurang murah, nyeberang dari Pub Street ke seberang aja ada Angkor Night Market juga dan harganya lebih murah karena gak begitu rame.

TOP TIPS:

Di Siem Reap, harus sangat hati-hati dengan copet. Saran saya sih bawa tas kalo jalan-jalan lebih baik ransel, bukan tas goodie bag atau sejenisnya yang mudah dicuri. Karena saya denger-denger dari banyak turis kalo temennya banyak kehilangan tas atau isinya.

MENUJU KE PHNOMPENH

Untuk menuju ke PhnomPenh itu cuman bisa dengan bus/van, karena gak ada kereta menuju ke sana. Saya kemarin menggunakan bus Giant Ibis, sleeper bus eksekutif dengan harga 16 USD. Saya sih emang ingin nyoba sleeper bus ya, walaupun selisih harga 3 USD tapi emang worth it kok karena nyaman banget.

Sebenernya ada dua bus yang direkomendasikan oleh banyak orang, yaitu Giant Ibis dan Cat Mekong. Kalo Giant Ibis itu 15 USD (+1 USD biaya beli online) Cat Mekong itu 12 USD (Diskon 1 USD kalo beli online). Keduanya nyaman kok, karena dari PhnomPenh ke Ho Chi Minh City saya juga make Cat Mekong. Tapi Cat Mekong itu biasanya make van kalo penumpangnya gak banyak.

Dari Siem Reap-PhnomPenh itu 6 jam perjalanan. Saya berangkat dari kantor bus Giant Ibis di deket Pub Street jam 23.30 dan sampai di PhnomPenh jam 5.30. Kalo mau lebih cepet sebenernya bisa naik pesawat. Cambodia Angkor Air dari Siem Reap-PhnomPenh itu biayanya sekitar 40-70 USD. Tapi, berhubung saya backpacker seadanya, ya naik bus aja untuk hemat biaya.

TOP TIPS:

Sebaiknya beli tiket bus online atau di tempat? Saran saya sih kalo kalian gak buru-buru di Siem Reap, misal ada waktu dua hari gitu ya mending beli di sana aja karena harganya lebih murah (untuk Giant Ibis), tapi kalo mau yang Cat Mekong ya mending beli online karena dapet diskon 1 USD.

Saran saya kalo beli tiket perjalanan antar kota itu yang malam hari, karena kita bisa hemat biaya akomodasi dengan tidur di bus. Apalagi kalo sleeper bus.


Begitulah cerita saya selama dua hari di Siem Reap. Ada yang ingin ditanyakan? Langsung tinggalkan pertanyaan di kolom komentar ya! Saya usahakan jawab nanti.

Untuk baca perjalanan saya lainnya bisa klik link di bawah ini, ya:

Backpacking ke Singapura

Backpacking ke Malaysia

Backpacking ke Hatyai

Backpacking ke Bangkok

Backpacking ke Phnom Penh

Semua cerita tersebut saling berhubungan karena semua saya tempuh dalam sekali perjalanan menggunakan bus.

Untuk membaca itinerary lengkap saya selama keliling Asia Tenggara bisa baca di sini:

13 Hari Keliling Asia Tenggara

Article by fauziananta1

Masih dalam proses belajar digital marketing dan strategi branding.

This Article Has 4 Comments
  1. […] saya backpacking ke Phnom Penh berangkat dari Siem Reap pukul 23.30 menggunakan Giant Ibis Bus. Bus-nya sleeper bus jadi emang enak banget buat tidur, tapi […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *