backpacking ke siem reap

Backpacking ke Siem Reap: Cara Murah ke Angkor Wat

Saat backpacking ke Siem Reap, saya mengalami hal aneh, mulai dari kena scam di imigrasi hingga ramainya Angkor Wat yang tidak pernah terekspos. Meskipun kenyataannya, sunrise view di Angkor Wat memang indah luar biasa. Bagaimana ceritanya?


Sebelumnya saya sudah bercerita mengenai transportasi yang bisa dipakai dari Bangkok untuk ke Siem Reap di sini. Dari Bangkok ke Aranyaprathet (border Thailand) itu butuh waktu sekitar 5 jam. Waktu itu sih saya naik bus yang setengah 9 jadi jam sekitar jam 1 udah sampe di border. Di sini lah masalahnya, karena banyak rumor yang bilang bahwa border Kamboja itu berbahaya. Padahal gak semengerikan itu kok.

Border Thailand sih bagus banget ya, begitu masuk gedung kita harus naik dan tempat imigrasinya juga dingin banget. Setelah keluar gedung imigrasi Thailand, di situlah tantangannya dimulai. Karena untuk ke border Kamboja harus jalan sekitar 5 menit dan posisi imigrasi Kamboja itu bener-bener di pasar, jadi emang kumuh banget. Tapi saran saya sih yang penting yakin, hiraukan aja orang-orang yang nawarin apapun. Jalan terus aja sampai lihat perbatasan dan ntar ada kantor imigrasinya di kanan jalan.

backpacking ke siem reap

Pasar antara border Thailand-Kamboja

backpacking ke siem reap

Tugu itu adalah perbatasan Kamboja.

Untuk bus, gak usah takut ketinggalan karena supir bus pasti nungguin kok. Saya sih kemarin supir busnya nungguin 45 menit di perbatasan. Tapi, yang perlu dikhawatirkan adalah petugas imigrasi di Kamboja. Karena mereka bisa narik uang sesuka hati ke turis. Bahkan, saya kemarin juga suruh bayar 100 baht, katanya sih biaya servis. Sial.

backpacking ke siem reap

Kantor imigrasi di perbatasan Kamboja.

Lewatlah saya dari perbatasan Kamboja yang katanya menyeramkan dengan aman. Walaupun agak gak ikhlas sih harus ngasih 100 baht. Tapi, yasudahlah. Dari Poipet (border Kamboja) ke pusat kota Siem Reap itu kurang lebih sih 2 jam. Dan karena gak ada terminal di Siem Reap, jadi bus-bus itu baik menurunkan ataupun mengambil penumpang, langsung di kantornya. Jadilah, saya waktu itu turun di kantor Transport.co.ltd yang sebenarnya agak jauh dari pusat kota Siem Reap.

Sesampainya di sana, baru turun, banyak tuh yang nawarin tuk-tuk. Saya sih megang prinsip gak pernah mau ngambil dari orang-orang yang langsung nawarin saat turun, karena biasanya mahal. Tapi, ternyata kneknya (dengan bahasa inggris seadanya, bahkan temen saya asal Swiss harus tanya ke saya apa yang diomongin) bilang bahwa tuk-tuk-nya gratis. Iya, Gratis!

Yasudah, naik lah saya sama temen baru saya yang ternyata tinggal di hostel yang sama. Tapi, sebelum naik saya sih mikir ini pasti gratis karena ada maunya. Eh, gak taunya bener. Baru aja naik dan belum jalan, supirnya langsung ngeluarin buku Angkor dan nawarin servis ke Angkor Wat besok pagi dengan harga 25 USD/orang. Gila!

Kenapa bisa gila? Karena saya udah riset-riset di internet, harga tuk-tuk untuk ke Angkor Wat itu maksimal 20 USD untuk 1 tuktuk (bukan 1 orang). Itulah kenapa riset dulu di internet itu penting banget, biar gak kena tipu-tipu yang model begini. Saya sih langsung nolak ya, alasannya sih saya kayaknya gak mau ke sana (padahal saya juga pas di jalan niatnya nanya kalo ke sana berapa) Tapi dengan harga segitu, yasudah lupakan.

TOP TIPS

Kenapa harus jalan dengan yakin di perbatasan Kamboja? Karena ada turis Jepang yang satu bis dengan saya, mereka terlihat gak yakin dan akhirnya ada orang yang nganterin mereka sampe ke border Kamboja (padahal tinggal lurus) dan mereka harus bayar ke orang tersebut.

Kemarin temen bus saya asal Swiss, ditawarin oleh knek bus untuk bayar visa seharga 40 US$. Saran saya sih kalo bisa (dan butuh) visa ya sebaiknya harus disiapkan dari Negara asal, karena petugas Kamboja juga biasanya bisa narikin harga seenaknya.

Mata uang di Kamboja apa yang dipake? Kamboja itu makenya dua mata uang, yaitu US Dollar dan Riel. Tapi gak perlu khawatir, mata uang utama-nya untuk turis itu USD kok. Jadi, kalo bawa dari Indonesia sih saran saya bawa USD aja. Tapi, di Kamboja kalo harganya dibawah 1 USD, itu makenya riel. Jadi, kembalian kalian biasanya itu make riel. Yang penting inget aja, 1 USD = 4000 Riel. Biar gak ditipu orang, gitu.

TINGGAL DI MANA

Dari tempat turunnya bis ke pusat kota itu sekitar 15 menit. Waktu di jalan saya kira masih jauh (karena jalannya jelek (bukan aspal) eh gak taunya udah sampai di hostel. Di Siem Reap, jangan heran kalo jalannya banyak jelek karena emang sepertinya pemerintah sana gak terlalu peduli sih. Padahal jarak hostel saya ke pusat kota di Pub Street itu cuman 5 menit jalan kaki.

Nama hostel saya itu The Street Hostel yang saya booking via Traveloka seharga 55 ribu. Enaknya hostel ini sih jadi banyak nyediain tur dan sewa-sewa seperti sepeda. Selain itu juga pegawainya (yang punya) itu ramah banget dan bahasa inggris lancar dan mudah dimengerti (gak seperti warga kebanyakan yang bisa bahasa inggris tapi logatnya aneh)

Sebenernya, kalo mau nyari hostel saran saya sih via Traveloka atau Booking.com. Kalo Traveloka sih jelas ya, karena dia lokal dan bisa bayar via transfer bank. Kalo Booking.com itu kelebihannya bisa bayar di tempat dan gak perlu pakai kartu kredit. Cara lain sih kalo gak mau bayar bisa Couchsurfing. Tapi kayaknya sih agak susah nyari host di Siem Reap.

TOP TIPS

Cari hostel selalu yang ada breakfast nya. Kalo hostel saya kemarin sih emang gak ada, karena saya juga niatnya sunrise di Angkor Wat jadi gak perlu breakfast.

MAKAN APA

Berapa budget yang harus disiapkan sekali makan di Siem Reap? Saya sih menyiapkannya itu 5 USD sekali makan karena emang harga di sini mahal-mahal. Kenyataannya sih kebanyakan yang mahal (tapi ada yang murah juga)

Malemnya abis sampe hostel, saya langsung ke Pub Street sama temen saya dari Swiss, namanya Viona. Niatnya sih nyari makan tapi di tengah jalan tiba-tiba ujan deres. Yaudah, sekalian lah berteduh sekalian ngobrol-ngobrol di salah satu bar di Pub Street. Untuk harganya sih kalo kopi gitu sekitar 2.5 USD dan bir botolan itu 1 USD.

backpacking ke siem reap

Pub Street yang terkenal di Siem Reap.

Setelah reda, lurus dari Pub Street nanti akan nemu sungai tuh, nah makanan di pinggir sungai itu murah-murah kok. Saya kemarin beli mie seharga 1 USD. Ya walaupun porsinya gak banyak tapi ya lumayan kok untuk seharga 1 USD kalo dibandingin makanan lain yang harganya minimal 4 USD.

Tapi, itu adanya cuman malem. Kalo siang hari gimana? Ya terpaksa nyari warung makan di pinggir jalan. Saya sih waktu breakfast di Angkor Wat di restoran habis 5 USD untuk roti dan minum. Siangnya, saya ke rumah makan muslim di deket hostel pesen nasi lemak dan minum habis 4.5 USD. Rumah makan muslim ini recommended sih menurut saya. Selain makanannya enak dan porsi banyak, pegawainya juga orang melayu. Selain itu ada beberapa orang Indonesia juga makan di situ. Lokasinya gak jauh kok dari Angkor Night Market, jalan ke arah barat aja sekitar 10 menit. Di deket situ juga ada Masjid An Neakmah. Kayaknya sih emang jalan itu emang muslim street karena ada masjid dan banyak warung makan muslim.

Backpacking ke siem reap

Muslim Street di Siem Reap

Masjid An Neakmah di Siem Reap

Mau yang lebih murah dari itu? Junkfood. Saya makan malem di KFC cuman habis 3 USD. Ini sih tips selama di luar negeri paling ampuh. Kenyataannya makanan paling murah itu bisa jadi junk food karena harganya selalu sama di semua tempat. Itulah kenapa kalo bule makan junk food itu masuk kategori miskin. (mayoritas sih, belum tentu juga) KFC di Siem Reap itu lumayan jauh sih kalo jalan kaki, harus ke arah utara sekitar 20 menit nanti ada di kanan jalan. Masalahnya itu, petugas KFC di sana gak bisa bahasa inggris. Jadi, komunikasinya ya harus make tunjuk-tunjuk jari aja deh.

TOP TIPS:

Di semua Negara asia tenggara, gak perlu susah nyari muslim street dan makanan halal karena muslim di Negara-negara tersebut biasanya tinggalnya dekat masjid semua. Jadi, cari aja masjid terdekat pasti sekitarnya banyak makanan halal.

MENUJU ANGKOR WAT

Destinasi terbaik di Siem Reap. Semua yang ke sini pasti ingin menyaksikan Angkor Wat secara langsung, apalagi bisa liat waktu sunrise bakal jadi bonus. Begitupun saya, rencana pergi dengan tuk-tuk tidak jadi karena ternyata mahal banget. Untung waktu nyampe hostel langsung ngeliat beberapa pilihan paket dari hostel.

backpacking ke siem reap

Peta persebaran candi di Angkor

Ada pilihan untuk ikut tur sunrise, tapi cuman berkunjung ke 3 candi. Ada juga ikut tur yang siang tapi candinya lebih banyak dengan harga yang sama (13 US$+tour guide+air mineral). Ada juga sewa tuk-tuk 8 USD/orang. Pilihan saya pun akhirnya jatuh ke tur make van seharga 13 US$ karena saya sendirian. Teman dari Swiss harus ke Phnompenh untuk ketemu temennya. Kalo ramean sih saran saya mending nyewa tuk-tuk ya karena bisa lebih bebas. Saya sih sebenernya kurang suka ikut tur karena dikejer waktu. Tapi karena terpaksa, yasudah.

Untuk kalian tau, Angkor itu ada banyak temple dan biasanya nego dengan supir tuk-tuk tergantung dengan temple yang ingin dikunjungi karena emang jaraknya jauh-jauh. (Saya pernah baca ada orang yang pergi ke candi terjauh bayar 20 USD)

Yang jelas, semua itu baru biaya ke sana ya. Biaya untuk masuk ke Angkor Wat di luar itu. Kalian harus bayar 37 USD untuk masuk ke Angkor temple. Mahal? Jelas. Terutama baru awal tahun ini naik drastis dari 20 USD.  Tapi tenang, dengan harga segitu kalian bisa masuk ke semua candi kok dalam waktu seharian. Ada harga sendiri juga kalo mau 2-day-pass atau 3­-day-pass. Biasanya sih dipake sama orang yang bener-bener hunting foto atau yang ingin menikmati Angkor secara detail.

backpacking ke siem reap

Loket pembelian tiket untuk masuk Angkor. Harga 37 USD.

backpacking ke siem reap

Tiket masuk Angkor. Pasang muka terbaik karena akan abadi!

Terus ada cara lebih murah gak? Ada. Sewa sepeda seharga 2 USD untuk sehari pakai. Saya juga di jalan liat beberapa turis make sepeda dari kota kok, sekitar 1 jam. Selain murah, bisa sehat juga apalagi kalo yang mau lihat sunrise di Angkor Wat pasti bakal nikmatin udara pagi yang sejuk. Tapi saya pribadi sih lebih milih naik sepeda buat muterin Siem Reap di sore hari daripada ke Angkor karena akhir-akhir itu Siem Reap lagi panas-panasnya.

TOP TIPS:

Tur yang saya gunakan bisa dicek di sini. atau hubungi 078 555 518.

Kalo nego dengan supir tuk-tuk cari beberapa perbandingan dan jangan ragu untuk nolak. Beberapa supir tuk-tuk pasti bakal ngasih harga mahal banget ketika kalian pertama kali nawar. Be wise.

Ke Angkor jangan make celana pendek karena nanti bakal ribet, harus make kain dari petugas.

Kalo naik sepeda, beli tiket dulu, jangan langsung ke Angkor karena loket dan Angkor tempatnya berbeda. (10 menit naik van)

Setelah dari Angkor, baiknya ke mana? Baca di halaman selanjutnya.

Article by fauziananta1

Masih dalam proses belajar digital marketing dan strategi branding.

This Article Has 4 Comments
  1. […] saya backpacking ke Phnom Penh berangkat dari Siem Reap pukul 23.30 menggunakan Giant Ibis Bus. Bus-nya sleeper bus jadi emang enak banget buat tidur, tapi […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *