backpacking ke Bangkok

Backpacking ke Bangkok: Persembahan Terakhir Kepada Sang Raja

Bangkok bukan hanya Khaosan Road ataupun Grand Palace. Banyak tempat indah lainnya terutama wisata religi. Saya pun menemukan hal unik di jalanan Bangkok selama kremasi dari Raja Thailand yang sudah memimpin lebih dari 50 tahun. Bagaimana ceritanya?


Perjalanan Hatyai-Bangkok itu melelahkan, karena harus menempuh 13 jam perjalanan. Makanya, saya sih nyaranin buat ngambil bus sore jadi bisa sampe Bangkok pagi. Lumayan kan bisa hemat akomodasi juga tidurnya di bus.

Saya sampai Bangkok itu sekitar jam 5an pagi. Satu kesamaan mendasar antara Hatyai dan Bangkok yang harus kalian perhatiin adalah: Orang Thailand kebanyakan gak bisa bahasa Inggris. Tapi gak separah di Hatyai kok, orang Bangkok masih bisa bahasa Inggris, walau sedikit.

Terminal di Bangkok kalo dari Hatyai itu pasti turun di Chatuchak. Jadi, kalo misal kalian sampe situ hari Minggu bisa tuh sekalian mampir ke Chatuchak Market beli oleh-oleh. Kalo enggak, ya kalian bisa langsung ke arah kota. Saya waktu itu sih karena gak tau gimana caranya ke arah kota, dan orang-orang gak bisa ditanya ya harus ke cafe dulu buat wifi-an dan cari-cari cara buat ke arah kota dan orang-orang nyaranin make bus kota.

Setelah muter-muter nyari akhirnya ketemu juga terminal bus kota. Kalo kalian keluar dan nemu sevel, terus aja nanti bakal nemu deretan bus dan nomor-nomornya. Kalo mau kea rah Khaosan Road (kayak saya) pilih bus nomor 3. Sebagai perbandingan aja, kalo naik bus kota cuman bayar 6.5 Baht. Sedangkan naik ojek sampe 200 baht dan tuk-tuk 250 baht. Mahal banget emang.

backpacking ke Bangkok

Terminal bus dalam kota di Mok Cit. Cari yang nomor 3.

Tapi yang menyulitkan dari naik bus umum itu knek-nya gak bisa bahasa inggris dan gak ada pemberitahuan kita udah sampe di stasiun mana. Untungnya sih kemarin saya dibantuin orang lokal buat ngasih tau udah sampe di Khaosan Road. Perjalanan ke Khaosan itu menempuh 1 jam-an naik bus umum karena agak macet dan memang jauh.

TOP TIPS:

Harga kartu dan kuota di Thailand itu 150 ribu rupiah udah dapet kuota sepuasnya. Bisa dibeli langsung di terminal aja, banyak kok yang jualan. Cuman ya masalahnya banyak yang gabisa bahasa inggris jadi kemarin saya juga gak jadi beli.

Kalo misal gak mau make bus kota, bisa make grab tapi butuh wifi.

TINGGAL DI MANA?

Sebenernya hostel saya itu gak di Khaosan Road, tapi di Thani Road, namanya the street hostel. Saya booking lewat Traveloka waktu di Indonesia, karena harga on the spot untuk mayoritas penginapan itu harganya pasti lebih mahal. Kalo di hostel saya kemarin itu kalo pesen di tempat harganya 250 baht, kalo beli online cuman sekitar 200 baht.

backpacking ke Bangkok

Hostel tempat saya menginap di Thani Road.

Yang harus diperhatiin itu deposit di hostelnya. Di hostel saya kemarin sih harus deposit 300 baht, jadi nanti kalo udah check out uangnya dibalikin. Saran saya sih kalo nyari hostel jangan di Khaosan Road ya, karena meskipun agak murah tapi berisik banget karena cafe di sana pada saingan buat muterin lagu paling besar, untuk menarik pelanggan katanya.

Kalo mau sih nyari hostel yang di sekitaran Khaosan Road aja, misal Thani Road atau ke utara lagi. Apalagi deket situ harga souvenir murah-murah. Selain itu juga ada masjid deket situ jadi banyak makanan halal juga. Kalo misal nyari yang agak jauh sih bisa ke Sukhumvit atau Phra Nakonh.

backpacking ke Bangkok

Masjid deket Thani Road, jalan gak sampai 5 menit.

Gak mau keluar uang buat hostel? Tenang. Kamu bisa make aplikasi couchsurfing. Apalagi di Bangkok banyak host yang mau nerima karena banyak dari mereka yang juga pengen latihan bahasa inggris. Yang dibutuhin sih paling oleh-oleh dari Indonesia, itung-itung ucapan terima kasih gitu.

TOP TIPS:

Kalo mau beli oleh-oleh jangan beli di Khaosan Road. Kemarin saya nanya-nanya harga kaos di Khaosan Road itu bisa 150 baht, sedangkan di Thani Road (2 gang dari Khaosan) itu cuman 80 baht.

TEMPAT WISATA

Kalo kamu tinggal di daerah Khaosan, banyak tempat wisata yang bisa ditempuh dengan jalan kaki (sekitar 20 menitan), yaitu Grand Palace, National Museum, Wat Arun, Wat Pho, Asiatique dan banyak Wat lainnya.

Pertama, kamu bisa ke Wat Chanasongkram. Tempatnya ada di seberang Khaosan Road tapi harus ke selatan dikit. Masuknya gak bayar kok karena emang di sini lebih banyak yang ibadah. Saya sih mampir ke sini cuman pengen liat orang ibadah, karena saya emang seneng gitu ngeliatin orang-orang Thailand beribadah.

backpacking ke Bangkok

Wat Chasongkram jadi tempat yang populer untuk orang-orang berdoa.

Abis dari situ, kamu bisa langsung ke Grand Palace. Untuk ke sini dari Wat Chanasongkram sekitar 15 menit. Ini tempatnya luas banget, banyak juga bangunan-bangunan bagus yang bisa jadi objek bagus buat foto. Sebenernya bisa sih masuk ke dalem dan bayar 500 baht. Tapi, gara-gara uangnya kepake buat deposit hostel, jadinya saya gak masuk deh. Tapi dari luar juga udah lumayan bagus kok.

backpacking ke Bangkok

Grand Palace tampak luar

backpacking ke Bangkok

Grand Palace rame banget.

backpacking ke Bangkok

Loket tiket Grand Palace seharga 500 Baht.

Sebenernya kalo kalian sempet bisa mampir ke National Museum. Gak jauh kok dari Grand Palace dan bayar cuman 200 baht. Tapi karena kemarin saya gak sempet jadi gak mampir ke situ. Kalo gak sempet bisa langsung aja ke Wat Pho. Kalo dari Grand Palace masih terus kok dan agak jauh, sekitar 10 menit jalan kaki. Karena Wat Pho emang udah jadi tempat turis, masuknya pun harus bayar 100 baht. Tapi worth it kok karena di dalemnya luas banget dan banyak tempat yang bagus.

backpacking ke Bangkok

Wat Pho sangat luas dan banyak tempat bagus.

backpacking ke Bangkok

Dapet bonus biksu berdoa di Wat Pho. Cakep!

Habis dari Wat Pho, kalian bisa langsung ke Wat Arun, yang terkenal dengan sebutan temple of dawn, karena emang bagus buat ngeliat Wat Pho dengan sunset di belakangnya. Karena Wat Arun ada di seberang sungai, jadi kalian harus naik boat ke sana. Tenang, boat ada hampir 10 menit sekali kok dengan nyebrangnya gak sampe 5 menit. Sebenernya ada beberapa dermaga ya untuk menuju ke Wat Arun, tapi saya waktu itu ke dermaga yang deket pintu masuk Wat Pho. Jadi kalian terus aja masuk gang ke arah sungai nanti bakal nemuin dermaga dan bayar cuma 4 baht untuk nyeberang.

backpacking ke Bangkok

Dermaga penyeberangan ke Wat Arun. Ada beberapa pasar di sekitarnya.

backpacking ke Bangkok

Wat Arun dilihat dari seberang.

backpacking ke Bangkok

Wat Arun, The temple of dawn.

backpacking ke Bangkok

Masjid Son Nhat, gak jauh dari Wat Arun.

Dari Wat Arun, kalian bisa langsung naik boat ke Asiatique the Riverfront. Cuman saya sih gak tau habisnya berapa, karena saya setelah dari Wat Arun langsung pulang dan mampir ke arah Khaosan Road. Di Asiatique sih kata orang-orang bagus kalo malem karena ada wahana ferris wheel beserta lampunya di malam hari.

Abis itu kalian bisa langsung mampir ke tempat yang paling terkenal di Bangkok, Khaosan Road. Di sini kalian bakal nemuin banyak bar dan tempat beli souvenir. Tapi ya saran saya sih kalo mau beli souvenir jangan di Khaosan Road karena lebih mahal. Tapi kalo street food, ya harus dicoba dong! Apalagi banyak street food yang menggoda nih di Khaosan Road.

backpacking ke Bangkok

Khaosan Road malem hari. Street food-nya juara!

Selama perjalanan ada hal yang menarik yang paling saya suka selama di Bangkok. Saya kan ke Bangkok saat baru-barunya Raja Thailand diagungkan, King Bhumibol, dikremasi. Jadi, di sepanjang jalan banyak foto dari Raja dan banyak tempat untuk berdoa bagi orang Thailand. Menurut saya sih ini sangat unik ya, karena emang King Bhumibol sangat diagungkan oleh rakyat Thailand karena sudah memimpin sejak 1946. Saya juga senang melihat bagaimana mereka mendoakan sang Raja di sepanjang jalan.

backpacking ke Bangkok

Gambar Raja dipajang untuk rakyat Thailand berdoa.

TOP TIPS:

Kalo males jalan kaki bisa pesen Grab dengan syarat ada wifi. Kalian bisa mampir ke restoran atau kafe yang ada wifi dan pesen dari situ. Kalo gak bisa ya nego aja sama Tuk-Tuk di jalan, tapi ya resikonya agak mahal (kalo sendirian)

backpacking ke Bangkok

Grab lokal. Warnanya ada yang merah!

Di Grand Palace, sebenernya ada pintu masuk orang lokal yang gratis. Jadi, masuk ke Grand Palace tuh ada 3 pintu, biksu, turis dan warga lokal. Hanya turis yang bayar.

MENUJU KE SIEM REAP

Saya menuju ke Siem Reap besok paginya naik bus jam 8.30 dari Chatuchak Terminal/Mok Chit (Terminal kedatangan dari Hatyai). Bus menuju Siem Reap itu cuman ada 8.30 dan 9.30 pagi ya, karena imigrasi Cambodia itu jam 6 udah tutup. Jadi, pilihan busnya hanya pagi atau malem banget, itupun kalo ambil yang malem harus nunggu imigrasi buka paginya. Mending beli tiket online atau beli on the spot? Saya sih kemarin beli online, karena takutnya beli on the spot di Thailand itu bakal ribet karena petugasnya gak bahasa inggris. Tapi ternyata enggak, waktu saya mau nuker tiket yang dibeli online ternyata petugasnya lancar aja bahasa inggrisnya. Wih!

Kalo misal kalian mau beli di sana, mending belinya waktu kalian pertama sampai di Bangkok jadi gak akan kehabisan (Walaupun kemarin saya juga isi busnya gak sampe 12 orang sih) tapi kan ya buat jaga-jaga. Belinya di mana? Ada loket resminya kok. Kalian jalan aja nanti kan bakal liat banyak loket tuh, jangan beli di situ, karena di situ biasanya bakal naik van. Langsung masuk ke dalem aja dan langsung beli di loket tengah yang agak besar.

backpacking ke Bangkok

Loket bus dari Transport.co.ltd

backpacking ke Bangkok

Ruang tunggu di Terminal Mok Chit,

Harga tiket menuju Siem Reap itu 750 Baht. Mungkin bisa kurang kalo kalian mau turun di border Thailand di Aranyaprathet dan lanjutin naik bus lain di Poipet, Cambodia. Tapi ya saya sih gak menyarankan, terlebih perbatasan Cambodia tuh terkenal dengan scam dan cerita buruk lainnya. Bahkan, saya pun juga kena scam, sama petugas imigrasi. (Ceritanya di artikel selanjutnya)

backpacking ke Bangkok

Bus Transport.co.ltd menuju Siem Reap.

Perjalanan cuman 7 jam dan busnya jelek tapi kok harganya lebih mahal dari bus Hatyai-Bangkok? Jangan kaget! Karena meskipun bus-nya gak terlihat meyakinkan (karena saya awalnya juga begitu) tapi ternyata pelayanannya oke banget. Jadi, saat perjalanan kalian bakal dikasih snack dan sebelum nyebrang imigrasi juga bakal dikasih makan. Waktu di border juga mereka nunjukin jalan dan dikasih ID Card biar gak nyasar.

backpacking ke Bangkok

ID Card dari Transport.co.ltd

backpacking ke Bangkok

Free nasi goreng dari bus.


Gimana perbatasan Kamboja yang terkenal rawan dan banyak scam? Tunggu cerita selanjutnya waktu saya di Siem Reap ya!

Kalo misal ada yang mau ditanyakan terkait di Lombok bisa langsung tanyakan aja ya, tinggalin pertanyaan kalian di kolom reply nanti saya jawab.

Untuk baca perjalanan saya yang lainnya bisa klik link berikut ini:

Backpacking ke Singapura

Backpacking ke Malaysia

Backpacking ke Hatyai

Perjalanan saya berikutnya di:

Backpacking ke Siem Reap

Backpacking ke Phnom Penh

Untuk membaca itinerary lengkap saya selama keliling Asia Tenggara bisa baca di sini:

13 Hari Keliling Asia Tenggara

 

 

Article by fauziananta1

Masih dalam proses belajar digital marketing dan strategi branding.

This Article Has 5 Comments
  1. […] saya sudah bercerita mengenai transportasi yang bisa dipakai dari Bangkok untuk ke Siem Reap di sini. Dari Bangkok ke Aranyaprathet (border Thailand) itu butuh waktu sekitar 5 jam. Waktu itu sih saya […]

  2. […] dan Bahaya dalam Satu Kota Dec, 4, 2017 Backpacking ke Siem Reap: Cara Murah ke Angkor Wat Nov, 28, 2017 Backpacking ke Bangkok: Persembahan Terakhir Kepada Sang Raja Nov, 21, 2017 Backpacking ke Hatyai: Kota Transit yang Menenangkan Nov, 18, 2017 […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *